Rhoma Irama dan Sejumlah Musisi Sepakat Melawan Gugatan Uji Materi UU Hak Cipta Oleh Musica Studio’s

by -317 views

Jakarta, Voicemagz.com – Para musisi dari berbagai organisasi musik serta Lembaga Manajemen Kolektif (LMK) seperti FESMI, PAMMI, KCI, WAMI,  LMK-PAPPRI, LMK-Pelari Nusantara, dan PRISINDO menggelar temu media untuk menyikapi gugatan uji materi Undang Undang Hak Cipta yang diajukan oleh perusahaan rekaman Musica Studio’s di Mahkamah Konstitusi (MK).

Dalam acara temu media tersebut para musisi  Rhoma Irama, Acil Bimbo, Sam Bimbo, Marcel Siahaan, Dharma Oratmangun, Dwikki Dharmawan, Sandec Sahetapy menandatangani dan menyerahkan berkas surat kuasa kepada kuasa hukumnya  yang berjumlah 11 orang dibawah pimpinan Panji Prasetyo.

Dalam kesempatan tersebut Raja Dangdut Rhoma Irama mengatakan bahwa  Musica terlalu serakah karena ingin mengubah isi dari kedua pasal yang sudah disetujui oleh pemerintah itu.

“Keserakahan kembali muncul, Alhamdulillah teman teman musisi Bersatu untuk melakukan Counter Judicial review. Oleh karena itu kita mohon dukungan kepada teman-teman seniman untuk melawan kerakusan di dunia seni ini,”, kata Rhoma Irama dalam konferensi pers pada, Jumat (24/12/2021).

Sementara itu Ketua Umum FESMI Candra Darusman juga turut memberikan penjelasannya.

“Gugatan ini intinya adalah hendak mengubah atau menghilangkan beberapa pasal diantaranya adalah Pasal 18 dan Pasal 30 dalam Undang Undang Hak Cipta yang justru sudah dibuat sedemikian rupa untuk memenuhi rasa keadilan,” kata Candra Darusman.

Lebih lanjut Candra menambahkan, “ Dalam Pasal 18 jelas disebut bahwa Hak Ciptanya beralih kembali kepada pencipta pada saat perjanjian tersebut mencapai jangka waktu 25 tahun. Tetapi oleh Pihak Musica ingin diguat dan diubah menjadi 70 tahun. Oleh karena itu kita lawan,” tambah Candra.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum KCI Dharma Oratmangun juga turut memberikan penjelasannya.

“Pemerintah dan Lembaga DPR sedang diuji kewibawaanya sebagai pembuat Undang Undang. Jadi produk Undang Undang ini kan dari Pemerintah dan DPR, Jadi jelas upaya Uji Materiil yang dilakukan oleh Musica ini melawan pemerintah dan DPR serta lebih dari 250 juta rakyat Indonesia, karena DPR adalah wakil dari 250 juta Rakyat Indonesia. Oleh karena itu Upaya untuk merampas hak eksklusif dari para pemilik Hak Cipta ini harus kita lawan.,” jelas Dharma.

Tak ketinggalan, Panji Prasetyo selaku ketua dari kuasa hukum yang berjumlah 11 orang juga turut menyampaikan keterangannya.

“Jelas ada upaya dan praktek-praktek yang tidak baik, oleh karena itu harus kita lawan. Kita sudah mempersiapkan argument-argumen untuk melawan ketidak adilan, hak Cipta lebih penting daripada hak master,” terang Panji Prasetyo.

Musisi senior Sam Bimbo yang jauh-jauh hadir dari bandung juga turut memaparkan perjuangannya selama ini.

Kami berjuang selama 4 tahun hingga Undang-Undang ini lahir, Ini teguran bagi musisi untuk bangun dan bangkit melawan kerakusan agar lebih adil dan beradab. Music aini mau melawan DPR yang mewakili 250 juta penduduk Indonesia. Jadi kalau Musica menang, Musica lebih hebat dari Indonesia. Nanti ada negara Musica,” terang Sam bimbo.

Pasal 18 UU Hak Cipta Nomor 28 Tahun 2014 yang digugat oleh Musica Studio’s itu berbunyi sebagai berikut:

“Ciptaan buku, dan/atau semua hasil karya tulis lainnya, lagu dan/atau musik dengan atau tanpa teks yang dialihkan dalam perjanjian jual putus dan/atau pengalihan tanpa batas waktu, hak ciptanya beralih kembali kepada pencipta pada saat perjanjian tersebut mencapai jangka waktu 25 tahun.

Sementara itu Pasal 30 berbunyinya sebagai berikut:

, “Karya pelaku pertunjukan berupa lagu dan/atau musik yang dialihkan dan/atau dijual hak ekonominya, kepemilikan hak ekonominya beralih kembali kepada pelaku pertunjukan setelah jangka waktu 25 tahun./Irish

 

 

No More Posts Available.

No more pages to load.